facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Produksi Padi Petani Agam Berkurang 6.283 Ton Gegara Diserang Hama

Riki Chandra Jum'at, 21 Januari 2022 | 15:15 WIB

Produksi Padi Petani Agam Berkurang 6.283 Ton Gegara Diserang Hama
Kondisi lahan sawah warga Kabupaten yang diserang hama tikus. [Dok.Antara]

Produksi padi petani di Kabupaten Agam, Sumatera Barat (Sumbar), mengalami penurunan drastis di tahun 2021.

SuaraSumbar.id - Produksi padi petani di Kabupaten Agam, Sumatera Barat (Sumbar), mengalami penurunan drastis di tahun 2021. Dinas Pertanian Kabupaten Agam mencatat produksi padi berkurang dari 433.359 ton pada 2020 menjadi 427.076 ton pada 2021.

"Produksi padi ini berkurang 6.283 ton dibandingkan tahun sebelumnya," kata Kepala Dinas Pertanian Agam, Arief Restu, Jumat (21/1/2022).

Ia mengatakan, luas panen padi pada 2021 sebanyak 73.507 hektare dengan luas tanam 74.513 hektare dari luas lahan 27.277 hektare.

Sedangkan pada 2020 sebanyak 74.717 ton dan luas tanam 75.999 hektare dari luas lahan 27.277 hektare.

Baca Juga: 15 Hektare Lahan Sawah Diserang Hama Tikus, Warga Kabupaten Agam Gagal Panen

Produktifitas panen pada 2021 sebanyak 5,81 ton per hektare dan pada tahun sebelumnya 5,80 ton per hektare.

"Lahan pertanian itu tersebar di 16 kecamatan di daerah tersebut," katanya.

Ia mengakui, produksi padi itu berkurang akibat hama, perubahan iklim dan banyak faktor lain yang masing-masing hal spesifik.

Untuk serangan hama seluas 142 hektare dengan rincian hama tikus seluas 74,15 hektare, kapinding tanah 2,65 hektare.

Setelah itu, wereng coklat 63,11 hektare dan hama bias dua hektare.

Baca Juga: Rakerda PRSI Sumbar Dinilai Langgar AD/ART, Ini Alasannya

"Serangan hama ini mengakibatkan hasil panen berkurang," katanya. (Antara)

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait