facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Usai Heboh Pemaksaan Jilbab, Ayah Siswi Nonmuslim Tinggalkan Kota Padang

Riki Chandra Rabu, 03 Februari 2021 | 07:20 WIB

Usai Heboh Pemaksaan Jilbab, Ayah Siswi Nonmuslim Tinggalkan Kota Padang
SMKN 2 Padang tempat kasus dugaan siswi nonmuslim dipaksa pakai jilbab. [Suara/Dok.Klikpositif.com]

Gara-gara status tersebut, Elianu Hia dan keluarganya dikira netizen pindah dari Kota Padang.

SuaraSumbar.id - Ayah Jeni Cahyani Hia, siswi nonmuslim yang diduga dipaksa memakai jilbab di SMKN 2 Padang, Sumatera Barat (Sumbar) mengunggah status di media sosial (medsos) yang awalannya bikin publik penasaran.

Dia mengucapkan selamat tinggal Kota Padang. Tak ayal, status akun Facebook Elianu Hia dibanjiri komentar netizen yang penasaran. Hingga sehari setelah diunggah, status tersebut telah dikomentari 1.329 warganet.

"Selamat tinggal kota Padang, serta keluarga kecilku, aku pergi demi meraih masa depan yang lebih indah, semoga pekerjaanku di kota yg baru ada kedamaian,,amin," tulis akun Facebook Elianu Hia belum lama ini.

Gara-gara status tersebut, Elianu Hia dan keluarganya dikira netizen pindah dari Kota Padang.

Baca Juga: Cuaca Buruk, 1 Ton Ikan Keramba Danau Maninjau Mati Mendadak

"Lho ada apa pula ini pak Elianu Hia. Bukankah sudah banyak dukungan dari Mendikbud Nadiem dan KPAI serta Komnas HAM, Menag ? Apakah dalam kenyataannya ada tekanan2 atau semacam teror bgitu pak ? Secara hukum kan sudah benar yang bapak lakukan ? Jangan menyerah donk pak biar bisa kasih semangat yang lain. Bapak sudah di ujung jalan jangan mundur lagi pak .. Ayo maju maju ayo maju maju tak gentar. Yang penting kekuatan hati dalam kebenaran, di manapun berada kebahagiaan dalam kebenaran adalah pokok yang kuat," tulis akun @Linda Delta mengomentari.

Elianu Hia pun membalas komentar Linda Delta.

"Linda Delta. saya hanya mencari sesuap nasi di luar kota bu,,keluarga masih di padang,dan anak saya juga masih sekolah di sekolah yg sama,," jawab Elianu Hia.

Status Eliani Hua banyak mendapat protes karena seakan-akan meninggalkan Kota Padang gara-gara masalah pemaksaan jilbab anaknya di SMKN 2 Padang.

"Statusnya seakan2 meninggalkan kota Padang. Sudah banyak pendapat yg mengatakan Padang intoleran. Tapi ternyata masih tinggal di Padang juga. Apa sih tujuannya bikin status seperti itu?. Kita mau hidup rukun dan damai di Padang ini colek pak pendeta Henry Dunan Sirait," tulis @Nurlinda Yenti.

Baca Juga: Sumbar Bantu Perantau Minang Korban Gempa Sulbar Rp 340 Juta

Komentar akun @Nurlinda Yenti juga mendapat tanggapan dari istri Elianu Hia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait