Dinilai Amburadul, Pedagang Pasar Raya Padang Desak Wali Kota Cabut Aturan Jam Operasional Berdagang

Pedagang Pasar Raya Padang mendesak Wali Kota Hendri Septa mencabut Perwako 438 tahun 2018 yang mengatur tentang jam operasional berdagang.

Riki Chandra
Selasa, 24 Januari 2023 | 16:17 WIB
Dinilai Amburadul, Pedagang Pasar Raya Padang Desak Wali Kota Cabut Aturan Jam Operasional Berdagang
Wajah Pasar Raya Padang hari ini, Selasa (24/1/2023). [Dok.Suara.com/B Rahmat]

SuaraSumbar.id - Pedagang Pasar Raya Padang mendesak Wali Kota Hendri Septa mencabut Perwako 438 tahun 2018 yang mengatur tentang jam operasional berdagang. Surat Keputusan (SK) tersebut dikeluarkan di era Wali Kota Mahyeldi yang kini menjadi Gubernur Sumatera Barat (Sumbar).

Desakan itu disampaikan Sekretaris Komunitas Pedagang Pasar (KPP), Irwan Sofyan. Menurutnya, pasar raya adalah etalase Kota Padang yang harus dibenahi.

"Saya menilai, Pasar Raya Padang saat ini paling amburadul se-Indonesia. Banyak kita lihat di daerah lain sudah tidak ada ibu kota provinsinya seperti kota Padang. Saya khawatir Kota Padang tidak lagi mendapat penghargaan," kata Irwan, Selasa (24/1/2023).

Meski begitu, Irwan tetap mengapresiasi kinerja pemerintah karena beberapa hari belakangan pasar raya sudah mulai dibenahi dan menertibkan Pedagang Kaki Lima (PKL) yang menganggu ketertiban.

Baca Juga:Kasus Gagal Ginjal Akut, Masyarakat Diminta Tak Perlu Resah dan Khawatir

"Beberapa hari ini sudah dibenahi (Pasar Raya). Hal ini meski terus digalakkan pemerintah dan jangan untuk hari ini saja. Namun yang terpenting adalah walikota agar segera mencabut SK Perwako 438 tahun 2018 yang mengatur jam operasional," tuturnya.

Kemudian salah seorang pedagang, Tomi mengaku bahwa sejak 2018 hingga sekarang penjualan berkurang. Untuk distribusi sehari-hari pun sudah susah dicapai.

"Sejak penertiban teerhadap PKL, omzet sudah mulai meningkat. Setidaknya dalam sehari itu omzet kami minimal 3 juta. Jika tidak, tentu akan mengalami kerugian," jelasnya.

"Menurut saya, pasar raya saat ini belum terlalu bersih tetapi sudah mulai tertib. Harapan saya kedepannya agar lebih rapi dan pedagang yang masih berjualan di trotoar lebih diatur lagi," katanya.

Sementara salah seorang pedagang di kawasan Permindo, Anto mengeluhkan terkait keberadaan PKL yang masih berjualan di trotoar.

Baca Juga:PKS Akhirnya Umumkan Nama Calon Wawako Padang, Desak Hendri Septa Segera Tindaklanjuti

"Mereka menghambat akses ke toko dan akses jalan. Sehingga terjadilah sembraut. Dengan kondisi seperti, tentu angka kriminalitas meningkat," katanya.

Diakuinya, Permindo juga merupakan salah satu destinasi daerah d Kota Padang. Dimana orang dari luar Padang biasa belanjanya ke Permindo. Namun kondisi daerah ini sembraut dengan keberadaan PKL yang belum tertata.

"Ada sekitar 50 lapak masih beroperasi di kawasan Permindo. Belum lagi yang di air mancur, ada sekitar 70 PKL yang selama ini terjadi pembiaran," tutupnya.

Di sisi lain, Anggota DPRD Kota Padang, Budi Syahrial juga meminta pedagang di kawasan air mancur sampai Permindo segera ditertibkan.

"Kita tidak melarang pedagang berjalan, namun jangan di trotoar. Solusinya pedagang dimasukkan ke dalam. Jika berpedoman ke daerah lain, seluruh pedagangnya tidak ada yang berjualan di trotoar," bebernya.

Budi menilai seolah-olah pemerintah daerah lebih melindungi pengusaha mall. Padahal, kata Budi, yang harus dilindungi itu adalah pedagang tradisional, karena dipasar lah tempat perputaran ekonomi terbesar.

"Jadi timbul asumsi pemerintah apakah berpihak kepada pengusaha mall atau pedagang pasar tradisional," tuturnya.

Kontributor : B Rahmat

News

Terkini

Tiga orang tersangka kasus penipuan investasi bodong berkedok investasi jilbab dan mukena ditahan Kejaksaan Negeri (Kejari) Kota Bukittinggi.

News | 13:34 WIB

AA yang berstatus pelajar di salah satu SMK Negeri itu ditangkap karena diduga hendak melakukan tawuran.

News | 16:35 WIB

Saat ditanya wartawan, Jokowi mengaku tidak ada yang istimewa dan khusus dari pertemuan tersebut.

News | 16:25 WIB

Buaya itu ditangkap saat berjemur tengah berjemur di pinggir sungai. Warga memasang perangkap menggunakan umpan ayam.

News | 15:49 WIB

Mantan Ketua DPD RI, Irman Gusman, berharap warga Muhammadiyah Sumatera Barat (Sumbar) ikut mengawal jalannya Pemilu 2024 agar berjalan sesuai dengan prosedur dan transparan.

News | 21:37 WIB

Lima warga China tewas dalam insiden penembakan massal di Half Moon Bay, California, Amerika Serikat. Kabar tersebut dipastikan oleh pemerintah negara itu sendiri.

News | 14:53 WIB

Sopir truk yang memicu kecelakaan beruntun hingga menewaskan tiga orang korban di jalan lintas Padang-Bukittinggi, ditetapkan sebagai tersangka.

News | 11:58 WIB

Sembilan warga Palestina tewas dan 16 lainnya luka-luka akibat serbuan tentara Israel di wilayah Tepi Barat, Kamis (26/1/2023).

News | 15:31 WIB

Empat unit kendaraan terlibat kecelakaan beruntun di perempatan jalan Khatib Sulaiman-Raden Saleh, Kota Padang, tepatnya di depan Masjid Raya Sumatera Barat (Sumbar).

News | 11:49 WIB

Sembilan kendaraan terlibat kecelakaan beruntun di Jalan Padang-Bukittinggi, tepatnya di kawasan Jorong Pasar Rabaa, Nagari Panyalaian, Kecamatan X Koto Tanah Datar.

News | 11:07 WIB

Jumlah penumpang kapal yang turun di Pelabuhan Teluk Bayur sejak 15 Desember 2022 hingga 15 Januari 2023, mencapai 8.119 orang.

News | 16:10 WIB

Satu unit Angkutan Desa (Angdes) masuk ke dalam sawah usai terperosok di lubang jalan.

News | 13:57 WIB

Kereta Api uap alias Mak Itam Sawahlunto ke Muaro Kalaban bakal segera dioperasikan.

News | 11:24 WIB

Setelah buron selama 7 bulan, tersangka pencurian uang ratusan juta milik perusahaan jasa kurir J&T di Dharmasraya ditangkap polisi.

News | 16:28 WIB

Penemuan jejak binatang diduga Harimau Sumatera menggegerkan warga Kampung Jawa, Jorong Bukit Gompong, Nagari Koto Gadang Guguk, Kabupaten Solok.

News | 15:02 WIB
Tampilkan lebih banyak