alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Mengharukan, Warga Bukittinggi Lelang Mobil Bangun Musala

Riki Chandra Senin, 18 Oktober 2021 | 19:55 WIB

Mengharukan, Warga Bukittinggi Lelang Mobil Bangun Musala
Pengurus Musala Birulwalidaian dan donatur. [Dok.ANTARA]

Seorang warga di Kota Bukittinggi, Sumatera Barat (Sumbar) mewakafkan mobil seharga Rp 88 juta untuk pembangunan sebuah musala di Batuampa, Kelurahan Ipuah Mandiangin.

SuaraSumbar.id - Seorang warga di Kota Bukittinggi, Sumatera Barat (Sumbar) mewakafkan mobil seharga Rp 88 juta untuk pembangunan sebuah musala di Batuampa, Kelurahan Ipuah Mandiangin.

Menariknya, setelah uang diterima oleh pengurus musala, mobil hasil lelang itu dikembalikan lagi oleh si pemenang lelang ke pihak pengurus untuk diwakafkan dan dilakukan lelang lanjutan.

"Kita bersyukur, penyumbang mobil lelang adalah pemilik bangunan musala ini yang dulunya berupa rumah, setelah dimenangkan oleh warga kita atas nama Riswandi, beliau malah mewakafkan kembali," kata Pengurus Musala Birulwalidain, Yon Afrizal, Senin (18/10/2021).

Menurutnya, musala kecil itu dulunya hanyalah sebuah rumah yang digunakan oleh warga sekitar untuk beribadah sehari-hari.

Baca Juga: Viral! Kepergok Berbuat Mesum di Musala, Dua ABG di Pekalongan Digrebek Warga

"Semula adalah rumah milik Nurcaya suku Koto, yang didirikan bulan September tahun 1959, mulai 1960 dalam suasana konfrontasi pemerintah dengan PRRI, rumah itu dipakai untuk shalat berjamaah oleh penduduk sekitar," kata dia.

Ia mengatakan, setelah gempa 2007, Zulhak Kari Mangkudun putra tertua Nurcaya, berunding dengan ketiga saudaranya dan masyarakat sekitar untuk memperbaiki rumah tersebut untuk dijadikan musala.

"Maka berdirilah Mushalla Birrul Walidain mulai 2007, selanjutnya pada 2019 Ahli Waris Nurcaya di depan masyarakat Batuampa, dan pengurus awal melaksanakan Ikrar Wakaf menyerahkan tanah dan rumah untuk masyarakat," kata dia.

Menurytnya, pada September 2021, keluarga nurcaya di saat itu diwakili oleh zulhak sebagai anak, menyerahkan satu unit mobil untuk dilelang dan hasil dari lelang diwakafkan untuk pembangunan mushala.

"Niat baik keluarga disambut baik oleh pengurus mushala dan mobil tersebut dilelang pada 10 September hingga 10 Oktober 2021," ujarnya.

Baca Juga: Konflik Lahan dengan TNI, Tokoh Adat Kurai Bukittinggi Layangkan Gugatan ke Pengadilan

Hasil lelang dimenangkan oleh salah seorang pelelang asal Bukittinggi yang saat ini berada di Jakarta atas nama Riswandi dengan harga lelang Rp 88 juta.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait