facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

WHO Curigai Negara-negara Kaya Timbun Vaksin Covid-19

Riki Chandra Kamis, 09 Desember 2021 | 21:15 WIB

WHO Curigai Negara-negara Kaya Timbun Vaksin Covid-19
Ilustrasi Vaksin Covid-19 (pixabay)

Organsiasi Kesehatan Dunia (WHO) mencurigai negara-negara kaya mulai kembai menimbun vaksin Covid-19.

SuaraSumbar.id - Organsiasi Kesehatan Dunia (WHO) mencurigai negara-negara kaya mulai kembai menimbun vaksin Covid-19. Kondisi ini tentu mengancam pasokan global ketika mereka berupaya menopang persediaan vaksin untuk memerangi Covid-19 varian Omicron.

Peringatan dari direktur imunisasi WHO, Kate O'Brien, muncul saat pasokan untuk program berbagi vaksin COVAX yang dipimpin WHO dan GAVI meningkat dalam beberapa bulan belakangan.

Limpahan itu berkat donasi dari negara-negara kaya dan setelah India melonggarkan pembatasan ekspor vaksin.

Langkah New Delhi memungkinkan Serum Institute of India melanjutkan pengiriman vaksin AstraZeneca yang diproduksi olehnya, terutama untuk COVAX.

Baca Juga: Kabar Baik, WHO: Varian Omicron Tak Sepenuhnya Menghindari Perlindungan Vaksin Covid-19

"Kita harus memastikan bahwa (pengiriman yang lebih banyak) terus berjalan," kata O'Brien saat jumpa pers.

"Saat kita menghadapi Omicron apa pun yang bakal terjadi, ada risiko bahwa pasokan global akan balik lagi ke negara-negara berpenghasilan tinggi yang menimbun vaksin" sebab mereka berupaya untuk melindungi kemampuannya untuk memvaksin warga, kata dia.

Sebelumnya, O'Brien mengatakan masalah utama bagi COVAX adalah negara-negara kaya yang menyumbangkan vaksin COVID-19 dengan tanggal hampir kedaluwarsa, seraya mencatat bahwa tingkat pemborosan juga tinggi di sejumlah negara-negara kaya.

Melalui program COVAX sebanyak 610 juta dosis vaksin telah tersalurkan ke 144 negara atau wilayah sejak Februari, menurut laman GAVI. (Antara/Reuters)

Baca Juga: WHO Umumkan Varian Omicron Sudah Menyebar Di 57 Negara

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait