alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

5 Tarian Khas Sumatera Barat, Tari Pasambahan Paling Populer

Riki Chandra Jum'at, 01 Oktober 2021 | 16:07 WIB

5 Tarian Khas Sumatera Barat, Tari Pasambahan Paling Populer
Tari pasambahan. [Dok.Istimewa]

Sumatera Barat (Sumbar) memiliki ragam tarian yang dikenal di Nusantara. Paling sering dipertunjukkan tentu saja tari pasambahan yang menjadi simbol setiap kegiatan besar.

SuaraSumbar.id - Sumatera Barat (Sumbar) memiliki ragam tarian yang dikenal di Nusantara. Paling sering dipertunjukkan tentu saja tari pasambahan yang menjadi simbol setiap kegiatan besar.

Tarian-tarian khas Ranah Minang ini memiliki tujuan tersendiri. Seperti tari pasambahan yang bertujuan untuk menyambut tamu, tari ambek-ambek koto anau untuk sarana ritual atau kegiatan agama, tari piring yang digunakan untuk ritual ucapan syukur, dan masih banyak lagi.

Sedikitnya, ada 5 tarian Sumbar yang memiliki cerita menarik. Berikut daftarnya.

1. Tari Pasambahan

Baca Juga: Membandel, Satpol PP Padang Bongkar Paksa Lapak PKL

Tari Pasambahan merupakan salah satu seni tarian tradisional Minangkabau yang berkembang di berbagai daerah Sumatera Barat. Tarian ini ditampilkan dalam acara menyambut tamu dengan maksud sebagai ucapan selamat datang dan ungkapan rasa hormat kepada tamu kehormatan yang baru saja tiba. Kini, tarian ini tidak hanya ditampilkan dalam acara penyambutan tamu, namun juga dalam seni pementasan dan pertunjukan sebagai sarana hiburan bagi masyarakat.

Tarian ini biasanya ditampilkan oleh sekelompok penari pria dan wanita, dimulai dengan tarian pembukaan yang dilakukan oleh penari pria yang kemudian disusul oleh beberapa penari wanita yang diantaranya ada yang membawa carano berisi sirih, penang, sadah, dan perlengkapan lainnya untuk disuguhkan kepada tamu. Tarian ini diiringi dengan alunan musik tradisional sebagai pengiring, tarian dan lagu atau kata-kata sebagai ucapan selamat datang dari pihak tuan rumah terhadap tamunya.

Tari pasambahan. [Dok.Istimewa]
Tari pasambahan. [Dok.Istimewa]

Tarian ini dibagi menjadi beberapa sesi, sesi pertama atau iringan pembuka dimulai dengan penari pria yang menari dengan gerakan pencak silat khas minang yang kemudian penari wanita bergabung dan menari dengan gerakan yang anggun, sedangkan penari pria menari dengan gerakan pencak silatnya.

Setelah itu dilanjutkan dengan sesi pasambahan atau persembahan, dimana penari wanita yang membawa perlengkapan persembahan mendatangi tamu yang diiringi oleh penari wanita lainnya yang menari dengan gerakan lemah gemulai dan dilanjutkan dengan tarian penutup. Dalam sesi tarian penutup, penari pria dan wanita menari bersama dengan gerakkan seperti sebelumnya hingga tarian selesai.

Para penari menggunakan busana adat khas Minangkabau dari Sumatera Barat, biasanya penari wanita menggunakan tengkuluak (hiasan kepala), baju batabue (busana atas), lambak (busana bawah), salampang dan beberapa perhiasan lainnya seperti dukuah (kalung), galang (gelang), dan cincin. Untuk penari pria menggunakan destar (penutup kepala), baju sarawa (celana), sasampiang, cawek (ikat pinggang), dan sandang.

Baca Juga: Angka Kesembuhan Pasien Covid-19 Sumbar Capai 96,60 Persen

2. Tari Ambek-Ambek Koto Anau

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait