facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kisah Warga Sumbar Dipaksa Jadi Simpatisan PKI Demi Bertahan Hidup dan Akhirnya Dihabisi

Riki Chandra Kamis, 30 September 2021 | 15:09 WIB

Kisah Warga Sumbar Dipaksa Jadi Simpatisan PKI Demi Bertahan Hidup dan Akhirnya Dihabisi
Ilustrasi Partai Komunis Indonesia (PKI) sempat menguasai jawa tengah. [Suara.com/Rochmat]

Kisah kelam tragedi Gerakan 30 September 1965 atau G30SPKI menyasar setiap daerah di Indonesia, termasuk di Sumatera Barat (Sumbar).

SuaraSumbar.id - Kisah kelam tragedi Gerakan 30 September 1965 atau G30SPKI menyasar setiap daerah di Indonesia, termasuk di Sumatera Barat (Sumbar). Tak sedikit warga Sumbar saat itu yang ditangkap hingga dibantai lantaran dituduh menjadi simpatisan Partai Komunis Indonesia (PKI).

Pemerhati sejarah dari STKIP PGRI Sumbar, Syamdani mengatakan, aksi pembataian simpatisan PKI di Sumbar pasca G30SPKI di Sumbar berbeda dengan kisah kebanyakan di daearah lain di Indonesia.

Sumbar termasuk daerah "merah" dalam sejarah pemberontakan di Indonesia. Jauh sebelum pemberontakan PKI, gerakan Pemerintahan Revolusioner Republik Indonesia (PRRI) telah meletus di Ranah Minang. Gerakan ini lalu ditumpas oleh pasukan Kodam Diponegoro Jawa Tengah.

Pasca penumpasan PRRI, kata Syamdani, kekuatan pendukung PKI di Sumbar semakin meningkat. Posisi pos-pos pimpinan masyarakat yang sebelumnya diisi orang-orang anti PKI yang mendukung PRRI ditinggalkan.

Baca Juga: G30S PKI, Fakta Pemimpin PKI DN Aidit: Militan Hingga Pandai Berkampanye

"Ini terjadi karena pimpinan masyarakat yang anti PKI khawatir dengan dendam di antara orang-orang PKI. Atas kondisi itu, sebagian besar pos-pos pimpinan tersebut diisi oleh tokoh dan simpatisan PKI," katanya kepada SuaraSumbar.id, Rabu (29/9/2021).

Saat sebagian besar pos-pos pimpinan masyarakat diisi oleh tokoh dan simpatisan PKI, berbagai urusan administrasi dan sebagainya di pemerintahan dikaitkan dengan keanggotaan PKI. Hal itu juga berlaku di berbagai organisasi pendukungnya.

Kondisi tersebut memaksa masyarakat menyelaraskan diri dengan kondisi yang ada demi bertahan hidup di Sumbar.

Saat pos-pos pimpinan masyarakat dikuasai pendukung PKI, kata Syamdani, untuk mengoperasikan kendaraan jalur tertentu saja sopir harus menjadi anggota Serikat Buruh Kendaraan Bermotor (SBKB) yang berafiliasi dengan PKI.

"Jika tidak menjadi anggota SBKB, maka izin mengoperasikan kendaraan tidak keluar. Akibatnya karena tidak ada jalan lain, akhirnya ia didaftarkan sebagai anggota SBKB yang mendukung PKI," katanya.

Baca Juga: Suami-Istri Nikah Siri Tertangkap Razia di Bukittinggi, Ternyata Masih di Bawah Umur

Kondisi yang sama juga terjadi pada bidang kehidupan lain, seperti pertanian. Seorang petani tiba-tiba sudah tercatat sebagai anggota PKI lantaran hanya menerima bantuan cangkul dan menandatangani bukti pemberian bantuan. Padahal, petani tersebut adalah seorang yang tidak pandai tulis baca sama sekali.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait