facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sejak Awal Pandemi, 3 Varian Covid-19 Terdeteksi di Sumbar

Riki Chandra Senin, 16 Agustus 2021 | 13:15 WIB

Sejak Awal Pandemi, 3 Varian Covid-19 Terdeteksi di Sumbar
Dokter Andani Eka Putra. [Dok.Klikpositif.com]

Sejak awal pandemi hingga saat ini, tercatat sudah tiga varian Covid-19 terdeteksi di Sumatera Barat (Sumbar). Masing-masing, varian D614G, B.1.466.2 dan varian Delta.

SuaraSumbar.id - Sejak awal pandemi hingga saat ini, tercatat sudah tiga varian Covid-19 terdeteksi di Sumatera Barat (Sumbar). Masing-masing, varian D614G, B.1.466.2 dan varian Delta.

Hal itu dinyatakan Kepala laboratorium Fakultas Kedokteran Universitas Andalas, dr Andani Eka Putra.

“Varian D614G mulai ada di Sumbar sejak Juni 2020. Varian ini cukup lama menginfeksi, mencapai satu tahun. Pada awal 2021 mulai turun setelah ada varian kedua,” katanya, dikutip dari Covesia.com, Senin (16/8/2021).

Menurut Andani, varian kedua B.1.466.2 ditemukan dalam kasus positif covid-19 di Sumbar pada November 2020. Saat varian ini terdeteksi dan temuannya naik, varian D614G di Sumbar turun, sampai kemudian habis pada Mei 2021.

Varian delta ditemukan di Sumbar mulai Mei 2021 seiring habisnya varian pertama. “Varian ini berkembang cepat. Dalam sebulan, pada Juni 2021, dari total kasus positif Covid-19 di Sumbar 57 persen adalah varian delta. Sejak Juli 2021, angka varian delta sudah mencapai 93 persen dari kasus positif,” jelasnya.

Baca Juga: Jawab Kritik Megawati Soekarnoputri tentang Sumbar, Ini Penegasan Andre Rosiade

Andani menjelaskan perbedaan utama varian delta dengan varian lain, adalah penyebarannya yang lebih cepat. Varian D614G menyebar dari satu orang yang terinfeksi menyebar pada 2-3 orang. Sementara, kalau varian delta, dari satu orang bisa menyebar sampai ke 6 orang, 6 orang ke 36 orang dan seterusnya.

Tak hanya itu, Andani juga menyebutkan bahwa varian virus delta selain cepat menyebar juga diperkirakan sudah menginfeksi sudah lebih 50-60 persen populasi. Sebagian besar tanpa gejala atau gejala ringan.

“Bila sudah banyak yang terinfeksi dengan sendirinya kasus akan turun. Hal itu terlihat dari angka positivity rate yang saat ini terus turun. Apakah karena PPKM yang berhasil atau secara alamiah mencapai jumlahnya? Kita sama-sama lihat, apakah (PPKM) jalan?” ujarnya.

Andani mengatakan bahwa sesak nafas pasien Covid-19 beda dengan pasien yang mengalami asma atau sesak nafas pada umumnya. Angka kematian dari sesak nafas akibat Covid-19 lebih meningkat.

“Ini jadi PR kita bersama bagaimana penanganan dan upaya kita secara maksimal menanggulangi Covid-19,” ujarnya.

Baca Juga: 5 Pelaku Tipu Pengusaha hingga Kampus di Padang, Modus Kop Surat Diteken Gubernur Sumbar

Walau positivity rate saat ini terus turun, menurutnya, vaksinasi tetap perlu untuk mewaspadai berkembangnya varian lain.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait