facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Antisipasi Situasi Darurat, Kapal Patroli Cepat TNI AL Bakal Dilengkapi Rudal

Riki Chandra Selasa, 22 Maret 2022 | 09:15 WIB

Antisipasi Situasi Darurat, Kapal Patroli Cepat TNI AL Bakal Dilengkapi Rudal
Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Yudo Margono pada acara shipnaming dan launching 2 unit kapal Patroli Cepat (PC) 60 M bertempat di Galangan PT. Caputra Mitra Sejati (CMS), Banten, Senin (21/3/2022). [Dok.Antara]

Kapal patroli cepat TNI Angkatan Laut (AL) akan dilengkapi dengan rudal. Hal ini dilakukan untuk antisipasi situasi darurat dan dalam keadaan perang.

SuaraSumbar.id - Kapal patroli cepat TNI Angkatan Laut (AL) akan dilengkapi dengan rudal. Hal ini dilakukan untuk antisipasi situasi darurat dan dalam keadaan perang.

Hal itu dinyatakan Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Yudo Margono. "Dalam keadaan darurat ataupun negara dalam keadaan bahaya, kapal patroli TNI AL bisa ditambahkan rudal yang memungkinkan ditingkatkan menjadi kapal cepat rudal," kata Kasal, Senin (21/3/2022).

Menurut Laksamana TNI Yudo Margono, Kapal PC-60 M yang dibangun di Galangan PT Caputra Mitra Sejati merupakan pengembangan kapal patroli yang dulu sering dibangun, yaitu jenis PC-40 selanjutnya dikembangkan menjadi PC-60 agar dapat mendukung tugas-tugas TNI AL di masa situasi damai dalam penegakan hukum laut melaksanakan patroli keamanan hingga ke wilayah zona ekonomi eksklusif (ZEE).

Kapal-kapal patroli cepat itu, lanjut Yudo, bila negara dalam kondisi darurat peperangan bisa dilengkapi dengan rudal.

"Nantinya seperti yang saya sampaikan apabila dalam darurat ataupun negara dalam keadaan bahaya kapal ini bisa kita tambah rudal karena memang bisa dimuati rudal dan sudah disiapkan ruangan untuk saluran rudal," jelasnya.

Kedua Kapal PC 60 M yang di-"launching" tersebut diberi nama KRI Dorang-874 dan KRI Bawal-875. Nantinya KRI Dorang-874 akan memperkuat jajaran unsur patroli di bawah Satuan Kapal Patroli (Satrol) Pangkalan Utama TNI AL (Lantamal) IX Ambon. Sedangkan KRI Bawal-875 akan mengemban tugas jajaran unsur patroli di bawah Satrol Lantamal XIV Sorong.

Mantan Pangkogabwilhan I ini menambahkan kedua kapal itu dibangun oleh anak bangsa, di mana dalam proses pembangunannya melibatkan putra putri terbaik bangsa, para ahli, dan lulusan kampus terkemuka di Indonesia, serta 80 persen "local content" dari dalam negeri akan tetapi mesin dan senjatanya masih mendatangkan dari luar negeri.

Sedangkan pada situasi damai, persenjataan yang disiapkan kapal patroli jenis PC 60 M ini antara lain meriam utama (Single Barrel) 40 mm yang berkemampuan "tracking system" dengan dilengkapi laser "range finder", "IR Camera", dan "day camera" sehingga mampu ditembakkan dari "fire control system", serta 2 unit meriam 12,7 mm di lambung kanan-kiri untuk pertahanan serangan udara. (Antara)

Baca Juga: Pencemaran Laut di Pesisir Pantai Panjang Jadi Sorotan KSAL Laksamana Yudo Margono

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait