facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Masih Trauma, Pasien Korban Gempa di RSUD Pasaman Barat Pilih Bertahan di Tenda Darurat

Riki Chandra Selasa, 01 Maret 2022 | 20:39 WIB

Masih Trauma, Pasien Korban Gempa di RSUD Pasaman Barat Pilih Bertahan di Tenda Darurat
Direktur RSUD Pasaman Barat Yandri saat meninjau pasien yang masih bertahan di tenda darurat di halaman RSUD. [Dok.Antara]

Sejumlah pasien korban gempa yang dirawat di RSUD Pasaman Barat, Sumatera Barat (Sumbar), memilih bertahan di tenda darurat.

SuaraSumbar.id - Sejumlah pasien korban gempa yang dirawat di RSUD Pasaman Barat, Sumatera Barat (Sumbar), memilih bertahan di tenda darurat. Mereka mengaku masih trauma akibat guncangan gempa magnitudo 6,1 yang meluluh lantakan Pasaman Barat.

"Ada sekitar 10 orang lagi pasien terdampak gempa memilih bertahan di tenda darurat yang ada di halaman rumah sakit hari ini," kata Direktur RSUD Pasaman Barat, Yandri, Selasa (1/3/2022).

Menurutnya, para tenaga medis, sejumlah peralatan, hingga tempat tidur pasien masih diletakkan di dalam empat tenda darurat yang berdiri di halaman rumah sakit.

Sejumlah pasien juga tampak berbaring di atas tempat tidur untuk menerima penanganan medis, didampingi oleh keluarga masing-masing.

Baca Juga: Antisipasi Sesar Baru Pasca Gempa Pasaman Barat, BMKG: Perlu Dilakukan Penyesuaian Tata Ruang

Sedangkan untuk pasien umum, katanya sudah dipindahkan lagi ke dalam gedung di lantai satu dengan harapan ketika ada gempa susulan mudah dilakukan evakuasi.

Yandri merinci sejak Jumat (25/2) pihaknya telah menerima 49 orang pasien korban gempa. Pasien yang mengalami luka berat sebanyak 31 orang, 16 orang luka ringan dan dua orang di rujuk ke Rumah Sakit M. DJamil Padang.

"Juga sudah dilakukan operasi oleh tim dokter spesialis orthopedi yang datang dari Padang bekerja sama dengan orthopedi RSUD kepada 14 orang," sebutnya.

Saat ini keluhan pasien rata-rata karena trauma. Ada trauma di kepala, di kaki dan ada yang fraktur di bagian paha, betis dan bahu.

"Memang ada beberapa orang pasien yang sudah sembuh tapi tetap di RSUD karena tidak tau mau pulang kemana karena rumahnya hancur akibat gempa," ujarnya. (Antara)

Baca Juga: Longsor di Rimbo Kejahatan Pasaman Barat Hambat Akses Penyaluran Bantuan Korban Gempa

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait