facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kompolnas Turun Tangan Selidiki Kasus Penyalahgunaan Senjata Api Anggota Polri

Riki Chandra Selasa, 23 November 2021 | 08:15 WIB

Kompolnas Turun Tangan Selidiki Kasus Penyalahgunaan Senjata Api Anggota Polri
Ketua Harian Kompolnas Irjen Pol (Purn) Benny Mamoto. [Dok.ANTARA]

Kasus penyalahgunaan senjata api (senpi) oleh anggota Polri di 34 Polda di Indonesia mengalami peningkatan.

SuaraSumbar.id - Kasus penyalahgunaan senjata api (senpi) oleh anggota Polri di 34 Polda di Indonesia mengalami peningkatan. Atas kondisi itu, Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) pun turun tangan untuk menyelidiki maraknya kasusnya tersebut.

Dari data Kompolnas, kasus penyalahgunaan senjata api tahun 2010 sampai dengan 2021 mengalami peningkatan, yaitu mencapai 784 kasus.

Berdasarkan hasil penelitian Tim Kompolnas, terhadap 34 polda dan 10 Polda yang dilakukan pendalaman (Riau, Kepri, Metro Jaya, Sulteng, Jogya, Jateng, Jambi, Lampung, Kalbar, Sumut).

"Kompolnas melakukan penelitian tentang penyalahgunaan senjata api oleh anggota Polri karena Kompolnas mengamati bahwa pelanggarannya cukup serius," kata Ketua Harian Kompolnas Irjen Pol (Purn) Benny Mamoto, Senin (22/11/2021).

Baca Juga: Diduga Peras Anggota Polri, Ketua LSM Ditangkap Polres Metro Jakpus

Dari hasil penelitian tersebut yang paling banyak terjadi adalah senjata api hilang, yaitu sebanyak 18,49 persen. Hasil penelitian tersebut dibahas dalam diskusi grup terarah (FGD) yang digelar oleh Kompolnas pada Kamis (18/11/2021).

Menurut Benny, latar belakang dilakukannya penelitian ini adalah banyaknya kasus pelanggaran penyalahgunaan senjata api memerlukan penanganan segera karena berdampak serius.

Dalam diskusi tersebut, dibahas sejumlah titik kritis yang ditemukan oleh Kompolnas, mencakup sejumlah fungsi, yakni pelatihan dan peningkatan kapasitas, termasuk pemantapan SOP terkait tata laksana, pengawasan, serta peningkatan konseling dan psikologi.

"Sesuai dengan Program Polri Presisi di bidang pengawasan eksternal disebutkan bahwa Polri bekerja sama dengan pengawas eksternal untuk mengkaji suatu masalah dalam rangka mencari akar masalahnya dan membuat rekomendasi," kata Benny.

Diskusi tersebut dihadiri sejumlah pembahas, yakni Prof Mohamad Mustofa (Kriminolog UI), Prof Dr Gayus Lumbuun SH (Pakar hukum), dan Dr (C) Natanael Sumampouw (Psikolog Forensik) yang hadir secara daring dari Belanda.

Baca Juga: Diretas Hacker Brazil, Polri Pastikan Data Anggota Aman

"Kompolnas sudah mengumpulkan data pelanggaran senjata api seluruh polda dan melakukan pendalaman di 10 polda dengan mewawancarai para anggota yang melanggar," kata Benny.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait