facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Meresahkan, Pengamen di Kawasan Jam Gadang Bukittinggi Ditangkap Satpol PP

Riki Chandra Minggu, 07 November 2021 | 08:15 WIB

Meresahkan, Pengamen di Kawasan Jam Gadang Bukittinggi Ditangkap Satpol PP
Kawasan jam gadang Bukittinggi. [Dok.ANTARA]

Dua orang pengamen di kawasan Jam Gadang Bukittinggi, Sumatera Barat (Sumbar) diamankan Satpol PP.

SuaraSumbar.id - Dua orang pengamen di kawasan Jam Gadang Bukittinggi, Sumatera Barat (Sumbar) diamankan Satpol PP. Keberadaan mereka dinilai telah meresahkan pengunjung karena memaksa memberikan uang.

"Benar, kita amankan dua orang pemuda Jumat (5/11/2021) malam. Menurut informasi pengunjung, mereka melakukan pemaksaan saat mengamen di area Taman Jam Gadang," kata Kepala Satpol PP Bukittinggi Aldiasnur, seperti diberitakan Antara, Sabtu (7/11/2021).

Selain dinilai meresahkan, salah seorang dari mereka juga tidak memiliki kartu identitas.

"Usia mereka 20-an, orang tuanya kita panggil untuk pembinaan lanjutan agar tidak kembali melakukan kesalahan," kata Aldiasnur.

Baca Juga: Buruh KJA di Sumbar Ditangkap Polisi Gegara Cabuli Anak di Bawah Umur

Dia juga menyatakan, razia anak pengamen juga dilakukan di berbagai persimpangan di Kota Bukittinggi untuk meminimalisir unsur pemaksaan dan ketidaknyamanan warga.

"Sebagai Kota Wisata, kita tentu tidak ingin warga dan wisatawan yang datang merasa terusik kenyamanannya di Bukittinggi ini," kata dia.

Menurutnya, langkah itu juga diambil untuk pencegahan angka kriminalitas yang terjadi dari kalangan anak pengamen atau anak "punk" yang beraktifitas di Bukittinggi.

"Kita tentu tidak ingin terulang kembali kasus perkelahian dengan pisau antar anak muda ini seperti sebelumnya, kita juga antisipasi mereka melakukan acara mabuk bersama entah itu mabuk lem atau minuman keras," kata Aldiasnur.

Satpol PP Kota Bukittinggi selalu melakukan operasi ketertiban umum di lokasi padat pengunjung di daerah tersebut sepanjang hari.

Baca Juga: Dua Siswa SKO Sumbar Dipanggil TC Timnas Indonesia

Aldiasnur berharap adanya kerjasama dari warga untuk selalu melaporkan kegiatan atau aktifitas yang dinilai berpotensi merusak keamanan dan ketertiban umum.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait