facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Cerita Peserta JKN-KIS Operasi Tumor Leher di Sumbar, Gratis Semuanya

Riki Chandra Senin, 27 Desember 2021 | 10:30 WIB

Cerita Peserta JKN-KIS Operasi Tumor Leher di Sumbar, Gratis Semuanya
Adetio, salah seorang peserta BPJS-KIS di Sumbar. [Dok.Istimewa]

Manfaat Jaminan Kesehatan Nasional-Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS) betul-betul dirasakan masyarakat dalam mendapatkan layanan kesehatan, terutama masyarakat kurang mampu.

SuaraSumbar.id - Manfaat Jaminan Kesehatan Nasional-Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS) betul-betul dirasakan masyarakat dalam mendapatkan layanan kesehatan, terutama masyarakat kurang mampu. Apalagi, biaya pengobatan hari ini cukup tinggi di tengah pandemi Covid-19.

Seperti yang dirasakan Adetio Purtama (28), salah seorang peserta program JKN-KIS di Kota Padang, Sumatera Barat (Sumbar). Dia sudah terdaftar sebagai peserta JKN-KIS sejak tahun 2016 lalu dengan segmen peserta Penerima Bantuan Iuran (PBI) yang didaftarkan oleh Pemerintah Daerah (Pemda).

Setelah menjadi peserta JKN-KIS, Adetio mengaku tak lagi khawatir berobat berurusan dengan rumah sakit. "Sebelum jadi peserta JKN-KIS, saya was-was untuk berobat. Tau sendirilah, biaya berobat sangat mahal," katanya dalam rilis yang diterima SuaraSumbar.id.

Adetio merasakan betul manfaat JKN-KIS, ketika dirinya harus menjalin operasi tumor di bagian leher tahun 2018 lalu. Tak sepeser rupiah pun uang Adetio melayang sejak konsultasi di FKTP Klinik Amanah hingga dirujuk ke RSUD Padang Pariaman.

Baca Juga: Padang Pariaman Menuju Cakupan Kesehatan Semesta, Bupati Dukung Optimalisasi JKN

”Saya operasi di RS BMC Padang karena waktu itu dokter di RSUD Padang Pariaman merekomendasikan operasi di sana,” jelas Adetio.

Adetio sempat dirawat selama 3 hari pasca operasi. Setelah diperbolehkan untuk pulang, dia sempat khawatir apakah ada biaya untuk menebus obat atau yang tidak ditanggung BPJS Kesehatan.

"Saya pikir awalnya yang ditanggung BPJS Kesehatan itu hanya biaya operasi dan menginap di RS, tapi ternyata biaya obat pun ditanggung sehingga sejak awal konsultasi sampai pulang tidak ada saya mengeluarkan uang sepersen pun," katanya.

Selama menjadi peserta JKN-KIS, Adetio mengaku banyak merasakan manfaat dan berbagai kemudahan dari program ini. Pelayanannya pun tidak diskriminasi atau membeda-bedakan pasien. Semua peserta dilayani dengan ramah dan baik. Lebih lanjut ia berharap Program JKN-KIS ini dapat berjalan seterusnya, ia bahkan menyampaikan program ini merupakan program terbaik dalam dunia kesehatan karena telah banyak membantu masyarakat dalam mengakses pelayanan kesehatan.

”Peserta Program JKN-KIS itu sangat penting tidak hanya untuk melindungi diri sendiri, kita juga dapat beramal dari iuran yang kita bayarkan, karena iuran yang kita bayarkan jika tidak dipergunakan ternyata dapat membantu peserta Program JKN-KIS lainnya yang membutuhkan biaya pengobatan yang besar dan rutin. Saya berharap program ini dapat selalu menjamin kesehatan seluruh penduduk Indonesia,” tukasnya.

Baca Juga: Jelang Akhir Tahun, 10 Ribu Lansia dan Anak di Empat Wilayah Sumbar Divaksin Covid-19

Dia mengajak masyarakat untuk mendaftarkan diri untuk menjadi peserta program JKN-KIS. Jika sewaktu-waktu kita memerlukan pelayanan kesehatan maka tidak perlu khawatir lagi memikirkan biaya pengobatannya. Memberikan perlindungan terhadap diri sendiri melalui jaminan kesehatan merupakan hal yang penting dilakukan. Dengan memiliki jaminan kesehatan, resiko biaya kesehatan yang saat ini sangat mahal dapat dialihkan kepada pemberi jaminan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait