facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hasil Penelitian: Varian Covid-19 Terbaru Tak Punya Gejala dan Sulit Dideteksi

Riki Chandra Jum'at, 19 November 2021 | 09:15 WIB

Hasil Penelitian: Varian Covid-19 Terbaru Tak Punya Gejala dan Sulit Dideteksi
Ilustrasi Covid-19. [Xinhua via DW]

Hasil penelitian terbaru mengungkapkan bahwa varian Covid-19 terbaru tidak punya gejala dan sulit dideteksi.

SuaraSumbar.id - Hasil penelitian terbaru mengungkapkan bahwa varian Covid-19 terbaru tidak punya gejala dan sulit dideteksi. Hal itu ditemukan ilmuwan Inggris yang menyebut varian tersebut turunan dari varian Delta.

Mengutip Suara.com, subvarian Delta yang berkembang di Inggris ini kecil kemungkinannya menimbulkan gejala infeksi Covid-19.

Studi REACT-1 oleh Imperial College London mengungkapkan bahwa secara keseluruhan kasus telah turun dari puncaknya pada Oktober.

Studi menemukan bahwa subvarian yang dikenal sebagai AY42 itu muncul pada hampir 12 persen dari sampel yang diurutkan, namun hanya sepertiga saja yang memiliki gejala Covid "klasik".

Baca Juga: Survei: Biaya Kepemilikan Mobil Listrik Sama Terjangkaunya dengan Mobil Konvensional

Sedangkan subvarian AY4 yang kini mendominasi ditemukan pada hampir separuh sampel.

AY42 diperkirakan sedikit lebih menular, namun tidak terbukti menyebabkan penyakit menjadi lebih parah.

Para peneliti menyebutkan bahwa orang tanpa gejala (OTG) mungkin kurang mengisolasi diri, tetapi orang dengan gejala lebih sedikit mungkin juga lebih gampang menyebarkan virus lewat batuk, dan mungkin tidak mengalami sakit parah.

"Kelihatannya lebih mudah menular," kata ahli epidemiologi Paul Elliott kepada awak media. "Terlihat minim gejala, menjadi hal yang bagus."

Imperial sebelumnya merilis hasil studi sementara yang menunjukkan prevalensi COVID-19 mencapai puncaknya pada Oktober dan infeksi terbanyak terjadi pada anak-anak.

Baca Juga: Terjawab! Ini Alasan Burung Flamingo Suka Berdiri Hanya dengan Satu Kaki

Hasil menyeluruh dari putaran terakhir studi pada 19 Oktober-5 November itu mengonfirmasi bahwa tingkat infeksi turun dari puncaknya, sejalan dengan liburan semester sekolah pada akhir Oktober.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait