alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

IDI Klaim Indonesia Sudah Lewati Gelombang Ketiga Pandemi Covid-19

Riki Chandra Minggu, 17 Oktober 2021 | 13:15 WIB

IDI Klaim Indonesia Sudah Lewati Gelombang Ketiga Pandemi Covid-19
Ilustrasi vaksinasi Covid-19 untuk anak. (Dok. Ema/Suara.com)

Ketua Tim Mitigasi Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) Dr Adib Khumaidi menyebutkan bahwa Indonesia sebetulnya sudah melewati gelombang ketiga pandemi Covid-19.

SuaraSumbar.id - Ketua Tim Mitigasi Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) Dr Adib Khumaidi menyebutkan bahwa Indonesia sebetulnya sudah melewati gelombang ketiga pandemi Covid-19.

Sejumlah ahli menyebut gelombang pertama terjadi pada Agustus 2020 pasca libur Lebaran, lalu gelombang kedua pada Januari-Februari 2021 pasca libur akhir tahun, dan Juli-Agustus 2021 pasca libur lebaran ditambah serangan varian delta.

"Kita sebenarnya sudah mengalami gelombang ketiga, ada beberapa pakar yang berbeda pendapat mengatakan bahwa sebenarnya kita sudah melalui gelombang ketiga, karena gelombang kedua itu dianggap pada Agustus tahun lalu, jadi di Juli itu kemarin sudah masuk gelombang ketiga," kata Adib, dikutip dari Suara.com, Minggu (17/10/2021).

Atas kondisi itu, dia berharap tidak ada lagi tenaga medis yang meninggal dunia akibat pandemi Covid-19, situasi pandemi yang kini semakin membaik harus dipertahankan oleh semua pihak agar tidak terjadi lagi lonjakan kasus.

Baca Juga: IDI: Indonesia Sebenarnya Sudah Melewati Gelombang Ketiga Covid-19

"Jika kita tetap bisa menjaga kewaspadaan, mudah-mudahan tidak ada lagi teman sejawat dan guru-guru kita yang meninggal saat ada Covid-19," tuturnya.

Diketahui, pandemi Covid-19 telah menginfeksi 4.234.011 orang Indonesia, masih terdapat 18.746 kasus aktif, 4.072.332 orang sudah dinyatakan sembuh, dan 142.933 jiwa meninggal dunia.

Indonesia juga telah menyuntikkan 107,010,140 dosis (51.38 persen) vaksin pertama dan 62,377,377 dosis (29.95 persen) vaksin kedua kepada masyarakat yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia.

Sementara total sasaran vaksin adalah 208.265.720 atau 70 persen warga Indonesia yang ditargetkan Presiden Joko Widodo atau Jokowi harus selesai dalam waktu satu tahun untuk mencapai kekebalan kelompok atau herd immunity.

Baca Juga: Kasus Covid-19 di Sumut Turun, IDI Minta Mobilitas Warga Diawasi dengan Baik

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait