alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Libur Maulid Nabi Digeser Jadi 20 Oktober, Alasannya Antisipasi Penularan Covid-19

Riki Chandra Sabtu, 09 Oktober 2021 | 19:27 WIB

Libur Maulid Nabi Digeser Jadi 20 Oktober, Alasannya Antisipasi Penularan Covid-19
Direktur Jenderal Bimbingan Masyarakat Islam Kementerian Agama, Kamaruddin Amin menjelaskan bahwa sertifikasi penceramah tidak seperti sertifikasi profesi. (HO Kementerian Agama)

Kementerian Agama menggeser hari libur peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW ke hari Rabu (20/10/2021).

SuaraSumbar.id - Kementerian Agama menggeser hari libur peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW ke hari Rabu (20/10/2021). Sebelumnya, libur maulid akan berlangsung Selasa (19/10/2021).

Kemenag RI beralasan menggeser Libur Maulid Nabi untuk menekan laju penularan Covid-19.

"Sebagai antisipasi munculnya kasus baru Covid-19, hari libur Maulid Nabi digeser 20 Oktober 2021," kata Dirjen Bimas Islam Kamaruddin Amin, dikutip dari SuaraJakarta.id, Sabtu (9/10/2021).

Kendati demikian, Kamaruddin menegaskan, peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW tidak berubah, yakni tetap 12 Rabiul Awal. Hanya hari libur nasionalnya saja yang digeser.

Baca Juga: LENGKAP Contoh Khutbah Maulid Nabi Muhammad 2021

"Maulid Nabi Muhammad SAW tetap 12 Rabiul Awal. Tahun ini bertepatan 19 Oktober 2021 M. Hari libur peringatannya yang digeser menjadi 20 Oktober 2021 M," ungkapnya.

Adanya perubahan itu tertuang dalam Keputusan Bersama Menag, Menaker, dan Menpan RB No 712, 1, dan 3 tahun 2021 tentang Perubahan Kedua atas Keputusan Bersama Menag, Menaker, Menpan dan RB No 642, 4, dan 4 tahun 2020 tentang Hari Libur Nasional dan Cuti Bersama.

Sebelumnya, hal serupa juga sempat terjadi pada hari libur peringatan Tahun Baru Hijriyah. Tahun barunya tetap 1 Muharram 1443 H, bertepatan 10 Agustus 2021. Namun, hari libur dalam rangka memperingatinya digeser menjadi 11 Agustus 2021.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait