alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sembunyikan Narkoba di BH dan Celana Dalam, Perempuan Ini Diciduk Polisi

Riki Chandra Senin, 02 Agustus 2021 | 19:15 WIB

Sembunyikan Narkoba di BH dan Celana Dalam, Perempuan Ini Diciduk Polisi
Ilustrasi penangkapan.

Seorang perempuan ditangkap polisi Brasil setelah kedapatan menyeludupkan narkoba ke sebuah hotel. Pelaku menyembunyikan barang haram tersebut dalam BH dan celana dalamnya.

SuaraSumbar.id - Seorang perempuan ditangkap polisi Brasil setelah kedapatan menyeludupkan narkoba ke sebuah hotel. Pelaku menyembunyikan barang haram tersebut dalam BH dan celana dalamnya.

Dilansir Suara.com dari The Sun Senin (2/8/2021), Lorraine Cutier Bauer Romeiro ditangkap polisi karena menyeludupkan narkoba ke sebuah daerah yang dikenal sebagai Cracoloandia yang berarti tanah retak.

Polisi percaya bahwa Cracoloandia adalah salah satu lahan subur bagi pengedar narkoba dari Sao Paulo. Kasus narkoba di wilayah itu dilaporkan sangat parah, bahkan para pengedar menawarkan sampel gratis kepada pembeli.

Perempuan 19 tahun tersebut ditangkap setelah polisi curiga ia menyimpan sesuatu di dalam bra yang ia pakai. Ia ditangkap bersama kekasihnya, Andre Japonês.

Baca Juga: Bantuan Rp 2 Triliun Keluarga Akidi Tio Diduga Palsu, Warganet: Prank Geprek Level 4!

Polisi kemudian berhasil menemukan 15 bungkus obat-obatan terlarang yang ia sembunyikan di bra. Polisi juga menemukan enam paket kokain yang disimpan di dalam celana dalamnya.

Lorraine juga dilaporkan mengaku menjadi pengedar besar di hotel bernama Hotel Avare. Polisi menemukan ransel berisi 85 kantong ganja, 295 kantong, dan 16 pil ekstasi di hotel tersebut.

Ana Paula Soares selaku pengacara Lorraine mengatakan kepada media lokal bahwa dia belum bertemu dengan kliennya.

Keluar Lorraine sangat terkejut mendengar penangkapan tersebut. Saudara Lorraine mengatakan jika sebenarnya orang yang baik namun bergaul dengan orang yang salah.

"Dia terlibat dengan orang-orang yang salah. Dia orang baik, dari keluarga yang baik. Kami selalu memberi nasihat," katanya kepada R7.

Baca Juga: Heboh Keluarga Akidi Tio Sumbang Rp 2 Triliun, Sang Anak Ditangkap Polisi

Polisi percaya bahwa "Tanah Retak" adalah salah satu lahan subur bagi pengedar narkoba dari Sao Paulo. Kasus narkoba di wilayah itu dilaporkan sangat parah, bahkan para pengedar menawarkan sampel gratis kepada pembeli.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait