alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hipertensi Berpotensi Merusak Banyak Organ Tubuh Manusia

Riki Chandra Senin, 17 Mei 2021 | 14:15 WIB

Hipertensi Berpotensi Merusak Banyak Organ Tubuh Manusia
Ilustrasi hipertensi (Shutterstock)

Sayangnya, mayoritas orang yang memiliki tekanan darah tinggi memang tidak mengalami gejala fisik yang spesifik.

SuaraSumbar.id - Tekanan darah tinggi atau hipertensi berisiko dapat memicu komplikasi kerusakan organ tubuh manusia.

Bahkan, dari kepala hingga kaki bisa mengalami kerusakan jika seseorang yang mengalami penyakit hipertensi tidak menjalani perawatan tepat dan rutin.

Sayangnya, mayoritas orang yang memiliki tekanan darah tinggi memang tidak mengalami gejala fisik yang spesifik. Sehingga tidak menyadari dirinya telah mengidap hipertensi.

Itu pula sebabnya hipertensi kerap dijuluki sebagai silent killer atau pembunuh senyap.

Baca Juga: Wajib Tahu, 5 Mitos Hipertensi yang Salah Kaprah

Menurut dokter spesialis Jantung dan Pembuluh Darah, dr Susetyo Atmojo, mayoritas penderita hipertensi fase awal tidak menemukan adanya keluhan apa pun. Itu mengapa hipertensi dianalogikan sebagai silent atau diam.

"Kenapa disebut killer karena jika tekanan darah ini tidak terkontrol dalam waktu lama, tekanan darah yang tidak terkontrol, hipertensi yang tidak terkontrol, itu lambat laun akan mengakibatkan kondisi yang kita sebut komplikasi kerusakan organ," katanya dalam acara siaran langsung pada Radio Kesehatan Kemenkes, Senin (17/5/2021).

Ia menjabarkan komplikasi yang bisa terjadi akibat hipertensi mulai dari kepala, hipertensi bisa menyerang pembuluh darah di otak yang berakibat timbulnya sakit stroke. Selain itu juga bisa menimbulkan pendarahan pada retina mata yang disebut hipertensi retinopati.

"Turun ke bagian dada, hipertensi bisa mengakibatkan pembengkakan jantung yang pada akhirnya akan jatuh pada kondisi payah jantung atau gagal jantung. Hipertensi juga merupakan faktor risiko berkembangnya suatu penyakit jantung koroner melalui proses aterosklerosis," imbuhnya.

Pada organ perut, secara bermakna hipertensi akan menimbulkan kondisi penyakit ginjal kronis atau gagal ginjal kronis.

Baca Juga: Dari Kepala Sampai Kaki, Ini Bahaya Komplikasi Hipertensi Pada Organ Tubuh

Kemudian turun ke anggota gerak, dokter Susetyo mengatakan bahwa hipertensi berhubungan dengan kejadian penyakit arteri perifer oklusif kronis atau penyumbatan pembuluh darah pada tangan atau kaki anggota gerak. Kondisi itu menyebabkan pasien hipertensi jadi kesulitan menggerakan tangan dan kaki.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait