facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ribuan Nakes hingga Cleaning Service RSUP M Djamil Padang Disuntik Vaksin

Riki Chandra Minggu, 31 Januari 2021 | 15:16 WIB

Ribuan Nakes hingga Cleaning Service RSUP M Djamil Padang Disuntik Vaksin
Tenaga medis tengah melakukan suntik vaksin terhadap Nakes RSUP M Djamil Padang. [Suara.com/B. Rahmat]

Sekitar 75 persen dari 3.421 karyawan M Djamil Padang telah selesai divaksinasi hingga Sabtu (30/1/2021).

SuaraSumbar.id - Ribuan tenaga kesehatan (nakes), satpam hingga cleaning service RSUP M Djamil Padang, Sumatera Barat (Sumbar) telah mendapatkan suntik vaksin Sinovac. Proses vaksinasi di rumah sakit plat merah itu sudah berjalan sejak Senin (18/1/2021).

"Menteri beserta jajaran memberikan tugas bahwa proses vaksinasi tahap pertama harus selesai tahun ini. Salah satu upaya percepatan kita adalah dengan vaksinasi massal," kata Kepala Dinas Kesehatan Sumbar, Arry Yuswandi saat memantau proses vaksinasi di RSUP M Djamil Padang.

Pihaknya perlu mempercepat penyuntikkan vaksin dengan pola vaksinasi massal, seperti yang dilakukan di RSUP M Djamil Padang.

"Kita targetkan sekitar 2.000 Nakes yang akan disuntik vaksin hari ini. Sejak dicanangkan (vaksin massal), sudah 3.361 Nakes yang sudah di vaksinasi atau 22,53 persen dari target sekitar 37.700 Nakes," katanya.

Menurutnya, proses penyuntikkan vaksin tahap kedua untuk tenaga kesehatan juga ditarget selesai pada 21 Februari 2021.

Baca Juga: Alasan Pentingnya Fly Over Sitinjau Lauik di Sumbar Cepat Dibangun

"Di M Djamil sudah mulai sejak dari awal kemarin dan kita harapkan hari ini tuntas," katanya.

Direktur RSUP M Djamil Padang, Yusirwan Yusuf mengatakan, sekitar 75 persen dari 3.421 karyawan M Djamil Padang telah selesai divaksinasi hingga Sabtu (30/1/2021). Sedangkan sisanya sekitar 1.100 Nakes ditargetkan tuntas hari ini.

"Insyaallah M Djamil hari ini, dari 3.400 lebih itu selesai 100 persen dari penyelesaian tahap satu dari vaksin. Selain tenaga kesehatan, vaksinasi juga diberikan kepada petugas-petugas yang berkontak seperti satpam, cleaning service dan lainnya," kata Yusirwan.

Menurutnya, proses vaksinasi ini melibatkan sebanyak 121 orang vaksinator yang terdiri dari dokter, perawat dan tenaga administrasi. Kemudian, juga disediakan 20 meja pelayanan sehingga tidak terjadi tumpukan-tumpukan dan protokol kesehatan tetap berjalan.

"Awalnya penyuntikan vaksinasi direncanakan akan dilaksanakan di kawasan GOR, tapi vaksin tidak bisa dibawa keluar karena tidak bisa terkena panas," katanya.

Baca Juga: Striker Arema FC Dedik Setiawan Disuntik Vaksin COVID-19 Pertama di Malang

Sementara itu, Ketua Komisariat Daerah Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI) Covid Sumbar, Reveinal mengatakan, dari 3.361 yang sudah disuntik vaksin, hanya 9 orang yang dilaporkan KIPI.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait