alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Polisi Buru Pembuang Mayat Bayi di Saluran Irigasi

Riki Chandra Sabtu, 27 November 2021 | 20:15 WIB

Polisi Buru Pembuang Mayat Bayi di Saluran Irigasi
Ilustrasi police line [Shutterstock]

Jajaran Satreskrim Polres Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, masih menyelidiki kasus penemuan mayat bayi di saluran irigasi Desa Darmaji, Kopang.

SuaraSumbar.id - Jajaran Satreskrim Polres Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, masih menyelidiki kasus penemuan mayat bayi di saluran irigasi Desa Darmaji, Kopang. Polisi juga akan memburu pelaku pembuang bayi tersebut.

"Semoga kasus ini cepat terungkap," kata Kapolres Lombok Tengah AKBP Hery Indra Cahyono di Praya, Sabtu (27/11/2021).

Mayat bayi yang ditemukan, kata dia, diduga sengaja dibuang oleh orang tuanya untuk menutupi aibnya karena merupakan hasil hubungan gelap atau di luar pernikahan.

"Dugaan sementara memang segaja dibuang," katanya.

Baca Juga: Orok Bayi Dan Tali Pusarnya Ditemukan Mengapung di Saluran Irigasi

Kronologis penemuan mayat bayi tersebut terjadi sekitar pukul 08.00 WITA pada hari Jumat ketika salah satu warga atas nama Muazim warga setempat pergi menuju tempat kejadian perkara (TKP) untuk mengairi sawahnya. Namun, tanpa disengaja tiba-tiba melihat sosok bayi di saluran irigasi tersebut.

"Ketikan membuka pintu air saluran parung I dan II kemudian tiba-tiba melihat orok bayi dalam kondisi mengapung masih tali pusar tanpa kain," katanya.

Warga yang kaget langsung melaporkan penemuan tersebut kepada bhabinkamtibmas setempat. Atas informasi warga, anggota polsek beserta Kanit PPA Polres Loteng langsung menuju tempat kejadian perkara (TKP) untuk melakukan pemeriksaan

"Bayi yang ditemukan itu berjenis kelamin perempuan dan sudah meninggal dunia," katanya.

Setelah itu, mayat bayi yang diduga sengaja dibuang oleh orang tuanya karena hasil hubungan gelap tersebut langsung dibawa ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Praya untuk dilakukan visum.

Baca Juga: Geger! Siswa MTs Gunungbatu Lebak Temukan Bayi di Depan Sekolah

"Hasil pemeriksaan sementara, tali pusar bayi masih belum putus, tetapi kami masih belum dapat prediksi kapan pembuangannya, masih tunggu hasil dari dokter," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait